Saturday, May 2, 2009

pesan ayah.

Hari ini dapat berbual lama dengan ayah.sudah lama tak berbual begitu panjang dengan ayah.
Adapun, cuma umi yang tidaklah sesibuk ayah akan jadi teman berbual.rindu pada ayah.sungguh. Rindu pada suaranya.wajah ayah juga. dan kasih sayangnya. itu pasti.

“kaklong, tahu tak arwah cheq’ pernah bercerita pada ayah dulu-dulu tentang Tok Kenali.ulama’ terkenal itu.tok kenali ini adapun kerjanya adalah tanam-tanam padi di sawah.ore kelate panggil‘dok najok’.dalam terik matahari dan penat yang amat kitab-kitab agama mesti @wajib ada atas batas tu.suara ayah perlahan-lahan bercerita.ayah memang orang yang sangat tenang. (ayah bercerita dalam loghat kelate ).

“jadi kaklong,susah itu biasa dalam belajar.dalam keadaan sesusah dan seberat manapun cabaran yang kaklong rasa dalam nak belajar ni,ingat,manis tetap ada dengan redha dan bantuan dari Allah.tengok Tok Kenali tu,dalam nak bersawah masih sempat cari ilmu dalam kitab. Kita yang sekarang ini banyak kemudahan tentu lagi boleh”.

Ayah pula yang bercerita panjang.yelah, setelah sejak dari muqaddimah perbualan hinggalah
hampir tamat perbualan,sayalah yang jadi orang-paling-ter-sangat-banyak-cakap.
Memang begitu.saya pembuka cerita seperti selalu.dan ayah akan menamatkannya dengan
nasihat-nasihat panjang lebar dan berguna.nasihat ayah saya tanam dalam-dalam pada hati.
Supaya nanti boleh tumbuh subur dengan tindakan-tindakan yang terbaja dengan nasihat ayah.
insyaAllah.

Peperiksaan makin hampir.hati jadi resah.lalu kata-kata dari mulut ayah ubat paling baik selepas pergantungan pada-Nya.mengadu itu ini-itu ini pada ayah.berceloteh tidak henti. Ayah orangnyakan penyabar.sangat kenal anaknya yang ini.maka, hati saya jadi senang.

Kata ayah lagi.

“ayah ini tidaklah belajar tinggi-tinggi.masuk universiti pun tidak.ayah tiada ilmu ilmiah sebanyak ayah orang lain untuk beri pada kaklong.ayah bukan ayah orang lain yang kerjanya professor. Bukan macam ayah orang lain yang kerjanya duduk selesa di kerusi besar pejabat. Bukan Seperti ayah orang lain yang gajinya cecah 5 angka .bukan ayah orang lain yang bijak-bijak hingga masuk universiti.tapi ilmu yang ayah ada inilah yang buat ayah boleh didik kaklong
dan awin semampu ayah.sebab itu kaklong perlu jadi orang yang jauh lebih baik dari ayah. Sebab Ayah boleh jadi orang yang lebih baik dari arwah cheq’.maka kaklong mesti kena lebih baik dari ayah.”


terasa mahu menangis dengar kata-kata ayah.kaklong tahu ayah.teringat cerita ayah yang menyentuh hati saya, anaknya.cerita hidup ayah cari makan untuk dapat duit.cerita ayah yang pernah jadi seseorang yang bermula dari bawah hingga ayah adalah ayah yang saya lihat hingga hari ini.

Ayah tambah lagi.

“ayah ini pelupa orangnya.jadi umi yang tidak pelupa itu adalah pelengkap hidup ayah.kaklong dan awin juga pelengkap hidup ayah.pelengkap hidup ayah sampai ayah sudah tidak lagi dilihat didunia ini.Sebab DOA anak-anak ayahlah yang akan lengkapkan hidup ayah yang penuh kelemahan dan kedhaifan dulu biarpun ayah suatu saat nanti ayah tak ada lagi untuk menjadi pendengar celoteh-celoteh kaklong”.

Lalu ayah berkata lagi bila saya masih diam mendengar kata-katanya.

“kaklong adalah pantulan diri ayah.macam mana berjaya atau tidak ayah didik kaklong.macam
itulah yang orang akan tengok.kaklong yang baik adalah dari ayah.kaklong yang kurang baik juga adalah ayah.kerana kaklong itu terbentuk dari air tangan ayah.ayah yang didik.maka. jadilah orang yang berjaya dunia dan akhirat untuk diri kaklong sendiri. Ayah tumpang gembira dengan kejayaan dan kebahagiaan yang kaklong akan dapat dari kasih sayang-Nya.
Sebab ayah ini yang mendidik kaklong. Jadilah orang yang mampu buat ayah tersenyum selalu.

jangan lupa doa dan solat.Allah itulah pergantungan kita.kalau hati tidak tenang.dekatkanlah diri dengan Allah.tapi jangan jadi hamba Allah yang sombong.mencari-Nya bila kita susah. tapi bila senang langsung DIA kita lupa."

Seperti pesan ayah selalu.ayah tak mengharapkan apa-apa balasan dari anaknya. Ibu bapa
sesiapapun tidak mengharap balasan dari anak-anak.cukuplah ingatan dan kasih sayang dari
anak-anak.orang tua akan terasa dihargai.

Semoga kita tergolong dalam kalangan anak-anak yang soleh dan solehah. Apa lagi yang tinggal untuk ibu dan ayah bila dunia ini sendiri sudah dilenyapkan Allah? Doa itu lah senjata orang mukmin.


Semoga rahman dan rahim dari-NYA sentiasa bersama AYAH DAN UMI.

Anakmu,
langit tasbih.

3 comments:

extreme perception said...

salam..
nice post...
jdlah anak yg baek ye kak long..
bnyk nasihat ayah 2..
usahalah untuk yg trbaek walaupon nk jd yg trbaek itu mmg susah..:)

Ansarullah said...

kak long...

sama lah kita ana pun anak ayah, terasa sebak plak baca post ni...

apa pun sama2 la kita jadi anak yang soleh ye..

Ar-Rijal said...

Tersentuh hati ini. Pesanan yg amat bermakna drp seorang ayah.Semoga pesanan tersebut membuatkan saudari sentiasa istiqamah dlm menuntut ilmu dan juga menjadi muslimah sejati yg senantiasa merendah diri di sisi-Nya.amin.. =)